Italia Tingkat Kematian Virus Corona 475 per Hari, Truk Militer Dikerahkan Angkut Mayat Dikremasi

Pemandangan mengerikan iringan truk militer di Italia membawa peti mati berisi jenazah pasien Covid-19 setiap hari.
Kamis (19/3/20209), Italia mencatatkan jumlah tertinggi kematian coronavirus resmi dengan jumlah 475 kematian hanya dalam 24 jam.
Dikutip wartakotalive.com dari dailymail.co.uk, Italia kini telah menyalip China sebagai negara dengan kematian terbanyak coronavirus setelah menderita 427 lebih banyak kematian, menjadikan jumlah totalnya menjadi 3.405.
Baik jumlah korban tewas dan jumlah kasus positif Covid-19 sebanyak 41.035 kasus. Ini  lebih dari setengah dari kasus positif dunia.
Padahal, Italia sudah melakukan lockdown nasional untuk memperlambat penyebaran virus corona
Menurut peta virus Universitas Johns Hopkins, China pada Kamis mencatat ada 3.249 tewas, 156 lebih sedikit dari Italia.
Sementara itu jumlah kasus harian di Italia cukup stagnan pada awal minggu ini, turun menjadi sekitar 3.500 pasien baru per hari.
Peningkatan pada Selasa dalam penghitungan keseluruhan adalah 12,6 persen, tingkat terendah kedua sejak virus mulai menyebar di Italia pada 21 Februari 2020, menawarkan harapan bahwa lockdown itu membuahkan hasil bahkan ketika angka kematian naik 345 menjadi 2.503.
Orang Italia telah diperintahkan untuk tinggal di dalam rumah, dengan sekolah dan universitas tutup, toko-toko tutup kecuali untuk toko kelontong dan apotek, dan pembatasan perjalanan yang ketat.
Kunjungan Tim Palang Merah China mengkritik kegagalan orang Italia untuk karantina sepenuhnya dan melakukan lockdown nasional secara serius.
Itu terjadi ketika sebuah laporan Sky News yang mengejutkan menunjukkan kesibukan di dalam rumah sakit Papa Giovanni XXII di daerah yang terkena krisis di Bergamo di Lombardy, dengan staf bergegas melewati bangsal dengan tempat tidur yang penuh dengan pasien.
Truk Militer Angkut Peti MatiSementara itu truk militer dikerahkan di seluruh Italia untuk mengangkut puluhan peti mati para korban untuk dikremasi karena rekaman yang mengerikan juga muncul dari pasien-pasien yang diletakkan di ranjang rumah sakit di sepanjang koridor unit perawatan intensif di Bergamo.
Krisis ini menggarisbawahi bagaimana layanan kesehatan di Italia utara telah dilanda oleh pandemi, dengan dokter menggambarkan rumah sakit dalam krisis dan banyak petugas medis yang bekerja dari tenda darurat.
Wilayah yang paling parah terkena dampak Covid-19 termasuk Bergamo, mengatakan, para dokter dan perawat di rumah sakit di wilayah itu berada pada batas kemampuan mereka.
“Saya khawatir tentang kemungkinan mereka bisa menyerah secara fisik dan psikologis karena jika mereka menyerah, itu benar-benar akan menjadi bencana,” kata direktur pemakaman Angeloni kepada radio Italia.
Video Player
00:00
00:44
Dalam rekaman terpisah yang diambil di rumah sakit San Marco di Zingonia di Bergamo, pasien terlihat berbaring di ranjang yang dijejalkan ke koridor unit perawatan intensif.
Video itu memperlihatkan pasien-pasien yang menggunakan ventilator di kamar-kamar yang penuh sesak, menunjukkan betapa krisis telah membanjiri bahkan layanan kesehatan berkualitas tinggi di Italia utara.
Media Italia mengatakan, rumah sakit itu menangani sejumlah besar kasus Covid-19 yang mendesak, dan banyak pasien dikatakan memiliki masalah pernapasan serius.
Sementara itu, peti mati dibawa pergi dengan armada truk tentara tadi malam untuk dimakamkan di sebuah kuburan di Italia utara.
Iringan kendaraan militer membawa orang mati dari Bergamo pada Rabu malam dalam apa yang orang Italia sebut ‘salah satu foto paling menyedihkan dalam sejarah negara kita’.
Kuburan, seperti rumah sakit, di Bergamo tidak dapat lagi mengatasi meningkatnya jumlah kematian di kota itu, di mana lebih dari 4.300 orang telah terinfeksi dan setidaknya 93 orang telah meninggal.
Kamar mayat penuh dan staf krematorium telah menangani 24 jenazah sehari, termasuk gebrakan kematian non-virus secara teratur, yang berarti jenazah korban virus harus dikirim ke provinsi tetangga.
Sumber: tribunnews.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Italia Tingkat Kematian Virus Corona 475 per Hari, Truk Militer Dikerahkan Angkut Mayat Dikremasi"

Post a Comment