Kisah Spiderman Pemungut Sampah, Tubuh Gatal-gatal Hingga Bawa Pesan Lingkungan

Berkostum Spiderman, Rudi Hartono (36) menyusuri got yang kumuh dan bau. Tangan kiri Rudi menenteng sebuah ember, sedangkan tangan kanannya gesit memunguti sampah.

Tak terhitung jumlah selokan dan got yang telah ia susuri untuk membersihkan sampah serta sumbatan. Warga Jalan Sawi, Kelurahan Ujung Baru, Kecamatan Soreang, Sulawesi Selatan, itu membawa pesan tentang kepedulian lingkungan pada setiap aksinya.
Rudi kali pertama rutin membersihkan sampah dengan kostum Spiderman sejak tahun 2019. Ia membeli kostum tersebut pada tahun 2018.
“Belinya di toko online,” katanya kepada Kompas.com, Jumat (10/1/2020).
Sedianya, kostum tersebut digunakan untuk menghibur ponakannya yang masih berusia 2 tahun bernama Gizka. Gizka, kata Rudi, menyukai tokoh Spiderman.
“Awalnya beli hanya untuk menghibur ponakan saja kalau pas nangis. Tapi ternyata pas saya pakai, Gizka malah ketakutan, jadi kostumnya lama tidak terpakai,” kata Rudi.
Pria kelahiran Sidrap, 6 Juli 1983, tersebut kemudian menggunakan kostum Spiderman untuk membersihkan sampah. Tak hanya got dan selokan, Rudi pun menjelajahi pantai dan sejumlah kawasan wisata untuk memunguti sampah.
“Waktu belum memakai kostum, setiap saya pungut sampah tidak ada yang bantu. Setelah pakai kostum, banyak yang tertarik ikut memungut sampah. Itulah mengapa saya memakai kostum ini,” ujarnya.
Menyusuri got, selokan, dan membersihkannya bukanlah hal yang mudah. Rudi berkisah, pernah masuk dalam got di kawasan Kecamatan Soreang. Saat itu ia melihat, ada sampah berbau busuk dan menyumbat selokan.
“( Sampah) Itu kelihatan lama, lalu saya buka sumbatannya.
Gatal-gatal tubuh saya dan bau sekali. Sudah pakai sabun ini itu masih bau,” katanya. Tak hanya itu, Rudi pun terpaksa merendam kostumnya selama beberapa hari dan berulang kali mencucinya lantaran bau masih tercium.
“Itu benar-benar jadi pengalaman tak terlupakan bagi saya,” ujar dia.
Rudi pun pernah membersihkan papan nama kantor DPRD Kota Parepare yang dicat oleh mahasiswa saat melakukan demonstrasi. Inisiatif membersihkan papan tersebut datang dari dirinya sendiri.
“Kok saya pikir tidak ada inisiatif membersihkan, ya sudah, saya beli tiner dan saya bersihkan saja,” ujar dia.
Rudi mengaku merogoh kocek pribadinya sekitar Rp 50.000. Aksi tersebut ia lakukan untuk memotivasi mahasiswa agar tetap menjaga kebersihan lingkungan jika melakukan aksi.
Mengajak masyarakat peduli pada kebersihan, lanjutnya, tak semudah membalikkan telapak tangan. Rudi bercerita pernah mendapatkan cemoohan dari orang lain.
“Ada yang nyeletuk, kasihan pengen masuk TV sampai pakai kostum spiderman. Padahal, bukan itu tujuan saya,” paparnya.
Aksi yang ia lakukan semata-mata lantaran keprihatinannya melihat kondisi sampah di sekitar lingkungan. Apalagi, kata dia, di kawasan wisata yang sebenarnya memiliki potensi besar seperti pantai.
“Bagi saya, Parepare itu memiliki potensi luar biasa. Jika sampah tidak dikelola baik, artinya mereka tidak mensyukuri pemberian Tuhan,” ungkap putra pasangan almarhum Muhammad Yusuf dan Harmini itu.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kisah Spiderman Pemungut Sampah, Tubuh Gatal-gatal Hingga Bawa Pesan Lingkungan"

Post a Comment